Kamis, 26 Maret 2015 - 15:13:09 WIB
Warga Tolak Tambang Batu Bara Senilai Rp 160 Triliun Kategori: Wisata - Dibaca: 1161 kali


Baca Juga:Koalisi Merah Putih Disinyalir Bakal BubarKarir Carbonero Mulai RedupDekat dengan RonaldoJadwal dan Klasemen Euro 2016

FANTASTIS! Warga aborigin dari daerah Wangan dan Jagalingou (W&J) di central Queensland, Australia, menolak kehadiran salah satu proyek tambang batu bara terbesar di dunia senilai 16 miliar dolar atau setara dengan sekitar Rp 160 triliun.

Rencana penambangan batu bara di kawasan Galilee Basin itu kini digugat oleh warga setempat, atas dasar Hak Tanah Adat (Native Title). Gugatan ini disebut sebagai perkara hukum terbesar terkait tanah adat dalam dua dekade terakhir.

Kamis (26/3/2015), para perwakilan warga W&J menyerahkan deklarasi penolakan tambang di areal seluas 200 km persegi itu secara resmi kepada ketua DPR negara bagian Queensland.

Menurut warga W&J, yang mengklaim status kepemilikan hak tanah adat Galilee Basin pada 2004, menyatakan penambangan di tanah itu akan menghancurkan warisan budaya mereka.

"Kami menyebutnya Mundunjurra, yaitu pemberi air. Air yang keluar dari tanah dan mengalir sembari menghidupi seluruh area antara Sungai Carmichael dan Sungai Belyando, hingga ke Burdekin sebelum sampai ke laut," jelas tokoh masyarakat W&J Adrian Burragubba kepada ABC.

"Inilah awal kehidupan bagi kami. Kami menganggap tanah ini sebagai asal kami, mimpi kami. Jika tanah ini ditambang, semua hubungan dengan leluhur, hukum dan adat kami akan hancur,' tambah Adrian.

Masyarakat W&J menganggap HAM mereka di bawah ketentuan Deklarasi PBB mengenai Hak Penduduk Asli tidak mendapat perhatian semestinya.

Menurut Adrian Burraguba, berdasarkan pengalaman dalam kasus tanah adat, biasanya sangat sulit bagi masyarakat setempat untuk bisa menjelaskan hubungan langsung mereka dengan tanah yang dipersengketakan yang akan terdampak oleh aktivitas penambangan.

"Jadi biasanya kita berhenti bahkan sebelum memulai gugatan," katanya.

Menurut rencana, sebuah perusahaan asal India bernama Adani, akan melakukan menambangan di wilayah tersebut. Menurut juru bicara Adani, Adrian Burragubba tidak bisa berbicara mewakili semua warga W&J.

"Adani terus melakukan negosiasi dengan perwakilan masyarakat W&J yang berwenang," demikian dikatakannya.

"Adani tidak percaya bahwa warga W&J tidak menginginkan kehadiran tambang ini," tambahnya.

Menanggapi pernyataan perusahaan tambang tersebut, Wangan and Jagalingou Family Council mengeluarkan pernyataan tertulis yang menyebutkan bahwa Adrian Burragubba merupakan juru bicara resmi masyarakat setempat. Sumber: detik.com


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.

 



TerpopulerTolak Tampil Untuk The Voice As (196224)Menikah di Bali (27593)Tampil di Jakarta (26685)Inilah Saham Pilihan Pekan Ini (16300)119 Orang Tewas Akibat Gempa di Meksiko (14125)Isagenix Berkontribusi Wujudkan Masyarakat Lebih Sehat (13912)Nurul Arifin: JK Tutup Pintu Buat Saya (12743)Profil Susi Pudjiastuti (12279)Wawarinka Melangkah ke Perempat Final (11821)Khloe Kardashian Siap Ceraikan Lamar Odom (11624) INTERNASIONALIni Dia Pemimpin Termuda DuniaHELSINKI-Seorang perempuan berusia 34 tahun terpilih sebagai perdana menteri (PM) baru Finlandia. Pemimpin ...


Filipina Bakal Beli Rudal Jelajah Supersonik Tercepat di DuniaErdogan Sambut Kunjungan Menhan Prabowo di Istana PresidenHadapi Banyak Kritikan, Abe Jadi PM Jepang TerlamaAda yang Shock dalam Transkrip Penyelidikan Pemakzulan TrumpAngin Segar Perang Dagang China-AS, Trump Tunda Kenaikan Tarif BaruDelegasi Korut Tiba di Swedia untuk Berunding dengan ASTrump: Perundingan Nuklir dengan Korut Terus Berlanjut
Laporan KhususSebaiknya, Dua Anggota KPU dan Dua Anggota Bawaslu Mambramo Raya Dipcat JAKARTA-Sebaiknya, dua anggota Koalisi Pemilihan Umum (KPU) dan dua anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) ...


Tim Pelajar SD Indonesia Raih 11 Perak dan 11 Perunggu di IMSOKen Chaidian Pimpin MGKR DPD dan DPC Menolak Mubes MKGR Perkumpulan atau MKGR OrganisasiKPN Sail Nias Tiba Kembali di JakartaKontingen Pelantara 9 Gelar Kegiatan di LampungKRI Tanjung Kambani 971 Gelar Ritual Khatulistiwa Kontingen Pelantara 9 Saksikan Atraksi Lompat Batu