Senin, 23 Desember 2019 - 17:54:22 WIB
Taliban Klaim Serangan yang Tewaskan Tentara AS di AfghanistanKategori: Internasional - Dibaca: 18 kali


Baca Juga:

KABUL-Kelompok Taliban Afghanistan mengklaim bertanggung jawab atas serangan yang menewaskan seorang tentara Amerika Serikat (AS). Kematian itu menambah jumlah tentara Amerika yang tewas dalam operasi tempur di Afghanistan sepanjang 2019 menjadi 20 orang.

Militer Amerika, dalam sebuah pernyataan, mengonfirmasi bahwa seorang anggota layanan militer tewas di Afghanistan pada hari Senin (23/12/2019). Pernyataan itu tidak merinci detail, termasuk identitas korban.

"Gerilyawan meledakkan kendaraan Amerika di distrik Char Dara di Kunduz, Minggu malam," kata juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, dalam pesan WhatsApp kepada AFP

Klaim itu berisiko menggagalkan lagi perundingan damai antara AS dan Taliban. Presiden Donald Trump pada bulan September menyatakan negosiasi telah mati setelah Taliban membunuh seorang tentara Amerika dalam pemboman di Kabul.

Negosiasi kedua pihak dirintis lagi di Doha, tetapi awal bulan ini ditunda setelah pemboman terjadi lagi di pangkalan udara Bagram, utara Kabul.

Sekitar 20.000 tentara asing, sebagian besar dari mereka adalah orang Amerika, berada di Afghanistan sebagai bagian dari misi NATO yang dipimpin AS untuk melatih, membantu, dan memberi nasihat kepada pasukan Afghanistan. Beberapa pasukan AS melakukan operasi kontra-terorisme terhadap kelompok-kelompok militan.

Sekadar perbandingan, jumlah tentara Amerika yang tewas di Afghanistan sepanjang tahun 2019 adalah 20 orang. Pada 2018 sebanyak 13 tentara Amerika tewas dan 11 tentara Amerika terbunuh pada tahun 2017.

Ada 12.000 hingga 13.000 tentara Amerika di Afghanistan, meskipun Menteri Pertahanan AS Mark Esper mengatakan jumlah itu kemungkinan akan berkurang menjadi 8.600 tentara jika tidak ada kesepakatan dengan Taliban. Gedung Putih pada awalnya berencana untuk mulai menarik pasukan sebagai bagian dari kesepakatan yang hampir diumumkan dengan Taliban pada bulan September.

"Kami memiliki misi di Afghanistan," kata Esper saat konferensi pers pada hari Jumat pekan lalu di Pentagon. "Jadi, sampai kita yakin bahwa misi telah selesai, kita akan mempertahankan kehadiran untuk melakukan itu." Net


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.

 



TerpopulerTolak Tampil Untuk The Voice As (196412)Menikah di Bali (27746)Tampil di Jakarta (26780)Inilah Saham Pilihan Pekan Ini (16347)119 Orang Tewas Akibat Gempa di Meksiko (14283)Isagenix Berkontribusi Wujudkan Masyarakat Lebih Sehat (13960)Nurul Arifin: JK Tutup Pintu Buat Saya (12799)Profil Susi Pudjiastuti (12332)Wawarinka Melangkah ke Perempat Final (11871)Khloe Kardashian Siap Ceraikan Lamar Odom (11654) INTERNASIONALPolandia Beli 32 Jet Tempur Siluman F-35 ASWARSAWA-Polandia memastikan membeli 32 unit pesawat jet tempur siluman F-35 Lightning ...


Virus Wuhan Kacaukan Acara ImlekAbu Sayyaf Culik 5 WNI, Menlu RI Panggil Wakil Malaysia dan FilipinaKonflik Natuna dan Klaim Laut China Selatan Bikin ASEAN MeradangChina Resmi Tugaskan Kapal Perang Terbesar di AsiaLa Catrina, Bos Cantik Geng Narkoba Ditembak Mati Polisi MeksikoKata Mahathir, Israel Harus Diadili ICC karena 3 AlasanJet Tempur J-15 China Mulai Lepas Landas dari Kapal Induk Shandong
Laporan KhususSebaiknya, Dua Anggota KPU dan Dua Anggota Bawaslu Mambramo Raya Dipcat JAKARTA-Sebaiknya, dua anggota Koalisi Pemilihan Umum (KPU) dan dua anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) ...


Tim Pelajar SD Indonesia Raih 11 Perak dan 11 Perunggu di IMSOKen Chaidian Pimpin MGKR DPD dan DPC Menolak Mubes MKGR Perkumpulan atau MKGR OrganisasiKPN Sail Nias Tiba Kembali di JakartaKontingen Pelantara 9 Gelar Kegiatan di LampungKRI Tanjung Kambani 971 Gelar Ritual Khatulistiwa Kontingen Pelantara 9 Saksikan Atraksi Lompat Batu