Kamis, 20 Juni 2019 - 11:59:46 WIB
TKN Sebut Dugaan Kecurangan TSM Hanya Isapan JempolKategori: Nasional - Dibaca: 94 kali


Baca Juga:

JAKARTA-Juru Bicara TKN Ace Hasan Syadzily menilai tudingan kecurangan secara terstruktur, sistematis, dan massif (TSM) yang disuarakan BPN hanya isapan jempol.

Hal itu terlihat dari kesaksian para saksi yang dihadirkan Tim Hukum Paslon 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam persidangan di Mahkamah Konstitusi (MK). "Mengamati secara seksama para saksi yang dihadirkan Tim Hukum 02, sungguh kesaksiannya jauh dari opini yang dikembangkan mereka selama ini. Tuduhan kecurangan yang terstruktur, sistematis dan massif atau TSM hanya isapan jempol belaka. Mereka menghadirkan para saksi yang tidak meyakinkan untuk membuktikan tuduhan TSM tersebut," ujar Ace, Kamis (20/6/2019).

Politikus Partai Golkar ini menyebutkan sebagian besar saksi yang dihadirkan merupakan bagian dari pendukung utama pasangan 02. "Alih-alih meyakinkan Majelis Hakim MK, yang ada justru membukakan mata seluruh rakyat Indonesia bahwa tuduhan kecurangan itu hanyalah bersifat asumsi dan persepsi sebagaimana pernyataan-pernyataan para saksi itu," paparnya.

Dia mencontohkan, kesaksian Agus Maksum yang menyatakan ada DPT invalid sebanyak 17,5 juta. Ternyata data-datanya tidak bisa dibuktikan. Padahal tentang persoalan DPT itu sebetulnya selalu mengulang-ulang dari proses pemutakhiran data yang telah dilakukan secara bersama-sama antara KPU, Tim pasangan 01 dan pasangan 02. Juga kesaksian tentang adanya pencoblosan oleh petugas KPPS di Jawa Tengah, ternyata faktanya di TPS itu telah dilakukan pencoblosan ulang di TPS tersebut.

"Jadi seharusnya tuduhan adanya peristiwa pencoblosan petugas itu seharusnya tidak dihadirkan dalam persidangan MK karena sudah ditangani oleh Bawaslu," kata Wakil Ketua Komisi VIII DPR ini.

Ironisnya, kata Ace, pada beberapa kasus kecurangan yang dituduhkan para saksi 02,justru pasangan 02 yang menang. Misalnya kasus di Kabupaten Kubu Raya, Kalbar dan Kabupaten Barito Kuala, Kalsel. Termasuk soal DPT ganda yang menurut pengakuan saksi ditemukan di Bogor, Makassar dan daerah lainnya. "Justru di daerah-daerah tersebut pasangan 02 juga menang. Sungguh sangat ironis," katanya. Sin


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.

 



TerpopulerTolak Tampil Untuk The Voice As (196224)Menikah di Bali (27593)Tampil di Jakarta (26685)Inilah Saham Pilihan Pekan Ini (16300)119 Orang Tewas Akibat Gempa di Meksiko (14125)Isagenix Berkontribusi Wujudkan Masyarakat Lebih Sehat (13912)Nurul Arifin: JK Tutup Pintu Buat Saya (12743)Profil Susi Pudjiastuti (12279)Wawarinka Melangkah ke Perempat Final (11821)Khloe Kardashian Siap Ceraikan Lamar Odom (11624) INTERNASIONALIni Dia Pemimpin Termuda DuniaHELSINKI-Seorang perempuan berusia 34 tahun terpilih sebagai perdana menteri (PM) baru Finlandia. Pemimpin ...


Filipina Bakal Beli Rudal Jelajah Supersonik Tercepat di DuniaErdogan Sambut Kunjungan Menhan Prabowo di Istana PresidenHadapi Banyak Kritikan, Abe Jadi PM Jepang TerlamaAda yang Shock dalam Transkrip Penyelidikan Pemakzulan TrumpAngin Segar Perang Dagang China-AS, Trump Tunda Kenaikan Tarif BaruDelegasi Korut Tiba di Swedia untuk Berunding dengan ASTrump: Perundingan Nuklir dengan Korut Terus Berlanjut
Laporan KhususSebaiknya, Dua Anggota KPU dan Dua Anggota Bawaslu Mambramo Raya Dipcat JAKARTA-Sebaiknya, dua anggota Koalisi Pemilihan Umum (KPU) dan dua anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) ...


Tim Pelajar SD Indonesia Raih 11 Perak dan 11 Perunggu di IMSOKen Chaidian Pimpin MGKR DPD dan DPC Menolak Mubes MKGR Perkumpulan atau MKGR OrganisasiKPN Sail Nias Tiba Kembali di JakartaKontingen Pelantara 9 Gelar Kegiatan di LampungKRI Tanjung Kambani 971 Gelar Ritual Khatulistiwa Kontingen Pelantara 9 Saksikan Atraksi Lompat Batu