Kamis, 25 April 2019,


Rabu, 06 Februari 2019 - 16:48:07 WIB
Taliban Tuntut Konstitusi Baru dan Penerapan Syariat IslamKategori: Internasional - Dibaca: 48 kali


Baca Juga:

MOSKOW-Kelompok Taliban menuntut konstitusi baru untuk Afghanistan dan berjanji sistem Islam inklusif untuk pemerintahan negara yang dilanda perang itu. Tuntutan itu disampaikan pada pertemuan langka dengan politisi senior Afghanistan di Rusia, minus pemerintah Kabul.

Manifesto pemberontak ini dibacakan di hadapan beberapa pemimpin paling berpengaruh di Afghanistan. Ini terjadi seminggu setelah Taliban mengadakan pembicaraan selama enam hari yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan para negosiator Amerika Serikat (AS) di Doha, Qatar, untuk mengakhiri perang selama 17 tahun.

Diskusi di Doha dan Moskow mengecualikan pemerintah Afghanistan di Kabul, di mana posisi Presiden Ashraf Ghani dipandang semakin tersisih dari negosiasi kunci untuk perdamaian di negaranya.

"Konstitusi pemerintah Kabul tidak valid. Itu telah diimpor dari Barat dan merupakan penghalang bagi perdamaian," kata Sher Mohammad Abbas Stanikzai, yang memimpin delegasi Taliban, mengatakan kepada peserta di sebuah hotel di pusat kota Moskow.

"Itu bertentangan. Kami menginginkan konstitusi Islam," tegasnya, seraya menambahkan bahwa konstitusi baru akan disusun oleh para cendekiawan Islam seperti dilansir dari AFP, Rabu (6/2/2019).

Pertemuan Moskow adalah yang paling signifikan antara Taliban dengan politisi Afghanistan. Dalam pertemuan itu kelompok pemberontak berdio bersama dengan musuh bebuyutannya, termasuk mantan Hamid Karzai ketika mereka membahas visi mereka untuk masa depan.

Tidak ada perwakilan dari pemerintah Kabul yang diundang ke Moskow tetapi beberapa saingan utama Ghani - termasuk Karzai serta lawan dalam pemilihan yang dijadwalkan Juli - hadir.

Sekutu-sekutu Ghani di Washington mendesak warga Afghanistan untuk memimpin proses perdamaian, dan dorongan berbulan-bulan oleh AS untuk melibatkan Taliban tampaknya bertujuan meyakinkan mereka untuk bernegosiasi dengan pemerintah di Kabul.

Upaya-upaya itu mencapai puncaknya dalam perundingan enam hari antara AS dan Taliban pada Januari di mana kedua belah pihak memuji "kemajuan". Kenyataan ini memicu kekhawatiran Afghanistan bahwa Amerika dapat memutuskan kesepakatan untuk menarik tentaranya sebelum perdamaian abadi dengan Kabul tercapai.

Ghani telah berulang kali mengatakan bahwa semua warga Afghanistan harus menyepakati perlunya mengakhiri permusuhan dan penarikan pasukan asing, tetapi ia tidak akan menyerah pada perjanjian damai sementara.

Taliban menganggap Ghani dan pemerintahannya sebagai boneka AS, dan menolak tawaran untuk membicarakan gencatan senjata.

Stanikzai mengatakan para Taliban tidak menginginkan "monopoli kekuasaan" tetapi "sistem Islam inklusif".

Mereka juga berjanji untuk menghentikan penanaman opium di Afghanistan dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah korban sipil dalam konflik yang telah menewaskan serta melukai ratusan ribu orang itu. Sin


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.

 



TerpopulerTolak Tampil Untuk The Voice As (195390)Tampil di Jakarta (26056)Menikah di Bali (25734)Pergantian Pangdam IV Diponegoro di Luar Kebiasaan (20689)Messi Dirindukan Barcelona (19362)Inilah Saham Pilihan Pekan Ini (15746)Surya Paloh Doakan Endriartono Menangi Konvensi PD (15531)Isagenix Berkontribusi Wujudkan Masyarakat Lebih Sehat (13457)119 Orang Tewas Akibat Gempa di Meksiko (13087)Nurul Arifin: JK Tutup Pintu Buat Saya (12495) INTERNASIONALThailand Bongkar Rumah Apung Warga ASBANGKOK-Angkatan Laut (AL) Thailand mulai menarik rumah apung milik warga Amerika Serikat (AS) Chad ...


PM Sri Lanka Tak Diberitahu Peringatan TerorJepang Yakinkan AS Tetap Beli Jet Tempur F-35Fakta-fakta dan Kejanggalan dari Tragedi Bom Sri LankaSekutu Caracas Berencana Tolak Resolusi AS Soal VenezuelaTrump Buka Kemungkinan Pertemuan dengan Kim Jong-un Jilid IIIPresiden Ekuador Sebut Assange Peretas yang MalangJet Tempur Milik AS Ikut Latihan Perang dengan Filipina
Laporan KhususRob Clinton Kardinal Sebut Masa Depan Indonesia di Tangan MilenialJAKARTA-Calon Anggota Legislatif Partai Golkar, Rob Clinton Kardinal mengumpulkan seluruh relawan ...


Jokowi Komitmen Genjot Pembangunan SDM Besar-besaranSuku-suku Pedalaman Indonesia yang Menolak ModernisasiInilah Pemenang Lomba Foto Jurnalistik Home Credit Indonesia 2018Aneh, Crowd Control di Inasgoc Diatur Perusahaan SatpamMiss Indonesia Alya Nurshabrina Berbagi Motivasi Berburu Pelangi Abadi di Lereng Gunung SemeruPembentukan Pansus Angket TKA Masih Alot