Selasa, 22 Januari 2019 - 19:39:59 WIB
Mantan Menkeu Peringatkan Sri Mulyani Soal Ancaman Ekonomi 2019Kategori: Ekbis - Dibaca: 33 kali


Baca Juga:

JAKARTA-Mantan Menteri Keuangan (Menkeu) Chatib Basri mengakui bahwa saat ini gejolak perekonomian global yang terjadi akibat kenaikan tingkat suku bunga Amerika Serikat (AS) akan sedikit mereda. Hal ini mengakibatkan arus modal (capital flow) akan kembali masuk ke negara berkembang (emerging market), seperti Indonesia.

Namun, kata dia, pemerintah juga tidak bisa bersantai di tahun ini dan perlu berhati-hati mengenai ancaman lain yang mungkin terjadi. Salah satunya, ancaman yang datang dari dalam negeri.

"Arus modal kelihatan akan masuk kembali ke emerging market termasuk Indonesia. Jadi kita bisa berharap rupiah stabil, pasar keuangan stabil. Namun ada hal pemerintah perlu hati-hati," katanya dalam sebuah diskusi bertajuk Forum A1 di Cikini, Jakarta, Selasa (22/1/2019).

Adapun ancaman yang dimaksud adalah kecenderungan harga kelapa sawit yang menurun sejak Agustus 2019 lalu. Selain itu, harga karet dan batu bara berkalori rendah juga mengalami penurunan.


Menurutnya, hal ini akan berpengaruh terhadap ekspor Indonesia yang masih didominasi oleh komoditas tersebut. "Ini akan berpengaruh ke ekspor kita, kemudian penerimaan pemerintah. Tugas bu Sri Mulyani tidak akan mudah karena penerimaan akan kena," imbuh dia.

Tak hanya berimbas ke keuangan negara, kata Menteri Keuangan era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ini, dampak yang paling nyata dari melorotnya harga komoditas andalan Indonesia tersebut adalah daya beli masyarakat di Kalimantan dan Sulawesi yang memang mengandalkan kelapa sawit hingga karet untuk menghidupi keluarganya.

 

"Jadi antisipasi untuk daya beli tetap terjaga penting. Makanya bu Sri Mulyani mau nambah PKH (program keluarga harapan) 32% ya di budget. Tapi saya lihat walaupun ini terjadi, pertumbuhan ekonomi kita moreless kira-kira akan sama dalam kondisi sekarang, kalau itu sudah diantisipasi dengan baik dari sisi fiskal saya kira bisa dimanage. Karena 2018 itu jauh lebih berat," tandasnya. Sin


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.

 



TerpopulerTolak Tampil Untuk The Voice As (195388)Tampil di Jakarta (26054)Menikah di Bali (25716)Pergantian Pangdam IV Diponegoro di Luar Kebiasaan (20686)Messi Dirindukan Barcelona (19353)Inilah Saham Pilihan Pekan Ini (15743)Surya Paloh Doakan Endriartono Menangi Konvensi PD (15528)Isagenix Berkontribusi Wujudkan Masyarakat Lebih Sehat (13455)119 Orang Tewas Akibat Gempa di Meksiko (13078)Nurul Arifin: JK Tutup Pintu Buat Saya (12491) INTERNASIONALJepang Yakinkan AS Tetap Beli Jet Tempur F-35TOKYO-Jatuhnya sebuah jet tempur siluman F-35A Jepang baru-baru ini tidak akan menghentikan rencana Tokyo ...


Fakta-fakta dan Kejanggalan dari Tragedi Bom Sri LankaSekutu Caracas Berencana Tolak Resolusi AS Soal VenezuelaTrump Buka Kemungkinan Pertemuan dengan Kim Jong-un Jilid IIIPresiden Ekuador Sebut Assange Peretas yang MalangJet Tempur Milik AS Ikut Latihan Perang dengan FilipinaJejak Kasus yang Membelit Pendiri WikiLeaks Julian AssangePerang Dagang hingga Brexit Bikin Ekonomi Global Lesu ke 3,3%
Laporan KhususRob Clinton Kardinal Sebut Masa Depan Indonesia di Tangan MilenialJAKARTA-Calon Anggota Legislatif Partai Golkar, Rob Clinton Kardinal mengumpulkan seluruh relawan ...


Jokowi Komitmen Genjot Pembangunan SDM Besar-besaranSuku-suku Pedalaman Indonesia yang Menolak ModernisasiInilah Pemenang Lomba Foto Jurnalistik Home Credit Indonesia 2018Aneh, Crowd Control di Inasgoc Diatur Perusahaan SatpamMiss Indonesia Alya Nurshabrina Berbagi Motivasi Berburu Pelangi Abadi di Lereng Gunung SemeruPembentukan Pansus Angket TKA Masih Alot