Senin, 17 Desember 2018 - 15:30:33 WIB
Nurul Izzah Mengundurkan Diri sebagai Wakil Presiden PKRKategori: Internasional - Dibaca: 25 kali


Baca Juga:

PETALING JAYA-Politisi cantik Malaysia, Nurul Izzah Anwar, mengundurkan diri sebagai Wakil Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR). Dia juga melepaskan jabatannya sebagai Ketua PKR Penang.

Anggota parlemen Permatang Pauh itu mengatakan bahwa dia akan tetap menjadi anggota dari backbench parlemen yang berkomitmen untuk melakukan reformasi.

“Satu-satunya penyesalan saya adalah bahwa saya seharusnya membuat pengumuman ini lebih cepat, tetapi itu bukanlah keputusan yang mudah untuk tiba," kata putri Anwar Ibrahim ini dalam sebuah pernyataan, Senin (17/12/2018).

"Laju perkembangan politik telah tanpa henti selama sembilan bulan terakhir, dengan pemilihan partai setelah kampanye pemilihan umum yang melelahkan," lanjut Nurul Izzah.

 

Beikut ini pernyataan lengkap Nurul Izzah yang dikutip dari media Malaysia, The Star;

Tanggal 9 Mei merupakan watershed karena berbagai alasan. Transisi damai pada kekuasaan federal terjadi, dan orang-orang Malaysia melihat perluasan ruang demokrasi mereka untuk reformasi yang akan dimulai.

Untuk tujuan akhir dari keberhasilan penyelesaian agenda reformasi yang dijanjikan oleh Pakatan Harapan masih harus dilihat—dengan demikian, tetap penting bahwa semua pemangku kepentingan terus menekan untuk pemenuhan reformasi, serta kelanjutan kebijakan dan program dari pemerintah sebelumnya jika terbukti bermanfaat bagi rakyat.

Perjalanan politik saya dimulai pada tahun 1998—lebih sebagai kebangkitan politik, dan akhirnya sebagai bagian dari kepemimpinan pusat Partai Keadilan Rakyat. Saya berterima kasih kepada para anggota PKR karena menurut saya kesempatan untuk melayani mereka selama ini.

Ada keyakinan dan cita-cita yang saya pegang teguh dan saya merasa bahwa saya dapat menjadi paling benar bagi mereka dengan mengambil tindakan yang sekarang saya umumkan.

Saya mengundurkan diri sebagai Wakil Presiden Partai Keadilan Rakyat, dan melepaskan jabatan saya sebagai Ketua PKR Penang. Kepemimpinan telah diberitahu tentang keputusan saya.

Pekerjaan saya sebagai wakil terpilih untuk rakyat Permatang Pauh dan sebagai legislator akan berlanjut sampai masa jabatan saya berakhir. Saya juga akan tetap sebagai anggota biasa PKR.

Saya juga tidak akan lagi melayani pemerintah federal dalam kapasitas apa pun. Saya meninggalkan keputusan untuk peran saya di urusan pemerintah tingkat negara bagian Penang yang terkait dengan kepemimpinan partai.

Saya tetap menjadi anggota backbench parlemen yang berkomitmen untuk melakukan reformasi. Saya juga menyerahkan kepada pimpinan keputusan mengenai status saya sebagai anggota Public Accounts Committee (PAC). Saya sebelumnya telah melepaskan jabatan saya sebagai Chair of the Bills Committee yang mendukung PAC.

Tetapi saya akan melanjutkan pekerjaan advokasi saya sebagai warga biasa dan Anggota Parlemen untuk Permatang Pauh.

Satu-satunya penyesalan saya adalah bahwa saya seharusnya membuat pengumuman ini lebih cepat, tetapi itu bukanlah keputusan yang mudah untuk tiba. Laju perkembangan politik telah tanpa henti selama sembilan bulan terakhir, dengan pemilihan partai setelah kampanye pemilihan umum yang melelahkan. Nia


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.