Rabu, 13 September 2017 - 10:03:06 WIB
Mengintip Sistem Kerja E-Tilang di Kota SurabayaKategori: Daerah - Dibaca: 47 kali


Baca Juga:Pemborosan PGN dan PPA dalam Sorotan DahlanKisruh Arema Berimbas ke Gajayana Indonesia Borong Pesawat (Buatan Sendiri Kena Hujat) Munarman: Yang Benci FPI= Suka Maksiat dan Korupsi

SURABAYA - Sistem tilang dengan kamera CCTV sukses menekan angka pelanggaran lalu lintas di Kota Surabaya, Jawa Timur. Sejak beroperasi awal September lalu, Tilang by CCTV ini mampu mengurangi angka pelanggaran hingga lebih dari 50%. Bagaimana sistem kerjanya?

Dilansir dari Sindonews.com, suara alarm beberapa kali berbunyi di Ruang Pusat Kendali Transportasi UPT SITS (Surabaya Intelligent Transport System) Dinas Perhubungan Kota Surabaya. Intensitasnya lumayan tinggi. Dalam waktu kurang dari 20 menit, sudah dua kali bunyi pengingat itu berbunyi. Itu artinya, petugas jaga harus segera mengidentifikasi dan melaporkan kejadian itu kepada Satlantas Polrestabes Surabaya.

Ya, alarm itu adalah tanda bahwa ada pelaku pelanggaran lalu lintas tertangkap kamera. Saat terjadi pelanggaran, alarm di ruang pusat kendali lalu lintas otomatis akan berbunyi. Setelah itu, gambar akan ter-capture dan masuk ke dalam sistem penyimpanan data (storage).

Prosesnya begitu cepat. Tak lebih dari lima menit setelah alarm berbunyi, petugas sudah bisa mengidentifikasi jenis pelanggaran, pelaku, hingga lokasi pelanggaran berada. Mungkin karena alasan ini, sehingga tak banyak petugas yang berjaga di pusat pengendali itu.

Bayangkan, untuk memantau lalu lintas dalam satu kota, hanya tiga orang yang bertugas. Tiga orang inilah yang memelototi 33 unit layar raksasa di SITS. Satu orang bertugas mengendalikan traffic light; satu orang memantau kejadian di layar raksasa; serta seorang lagi memonitor pelanggaran lalu lintas.

"Semua ini sistem yang bekerja. Kami tinggal mendata saja. Begitu ada pelanggaran, kami lakukan pendataan dan meneruskannya ke bagian penegakan hukum (Gakum) Satlantas Polrestabes Surabaya. Selanjutnya mereka yang mengambil tindakan. Prosesnya juga cepat. Hanya dua hari surat tilang sudah sampai ke alamat tujuan," jelas Kepala Bidang Rekayasa Lalu Lintas Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Surabaya Robben Rico.

Namun, karena SITS ini beroperasi 24 jam, pihaknya harus menyiagakan petugas hingga tiga shift. Sehingga, seluruh kejadian di lapangan mampu terkontrol dengan baik. "Satu shift ada tiga orang. Masing-masing shift bekerja selama delapan jam setiap hari. Tetapi, sejak berlakunya e-tilang September lalu, ada seorang petugas tambahan dari Polrestabes Surabaya untuk ikut memantau," katanya.

Sebagai kelengkapan tugas, dia hanya membekali masing-masing petugas dengan handy talky (HT). Alat komunikasi ini terhubung langsung dengan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini dan Polrestabes Surabaya. Sehingga, begitu ada perintah mendadak dari wali kota dan atasan mereka, tiga petugas bisa cepat merespons. Misalnya, ketika ada lampu merah yang harus dinyalakan karena ada pengawalan.

Rico menjelaskan, tilang by CCTV yang diterapkan kali ini memang sepenuhnya menggunakan teknologi. Selain layar kontrol di SITS, ada tiga alat khusus yang dipasang di titik pantau, yakni satu kamera pendeteksi pelanggaran, dua kamera penerang saat malam hari, dan alat detektor lampu yang terkoneksi dengan kamera.

"Begitu lampu di traffic light menyala merah, alat detektor ini akan menyala. Alat inilah yang akan mendeteksi secara otomatis ketika ada pelanggaran terjadi. Apakah itu menerobos lampu merah, stop line, atau juga marka jalan. Objek yang tertangkap akan ter-capture, dan sensor alarm di pusat kendali kita berbunyi," urainya.

Hasilnya cukup akurat. Sebab semua objek pelanggaran yang tertangkap kamera bisa dilihat secara detail, terutama pelat nomor kendaraan. "Akurasinya cukup bagus. Tetapi, namanya teknologi memang punya kelemahan, walaupun kecil."

Sebagaimana disampaikan Andika, petugas jaga, kamera e-tilang masih kesulitan mendeteksi objek dengan pelat nomor rusak atau modifikasi. Misalnya huruf atau nomor yang terhapus. Kondisi pelat nomor tersebut seringkali membuat kamera salah membaca. Sehingga, identitas pemilik kendaraan pun kadang keliru.

"Misalnya huruf W terbaca V, maka identitasnya pasti salah. Tetapi, ini sudah teratasi. Sebab, sudah ada petugas kepolisian yang membantu verifikasi. Sehingga tidak keliru ketika dibuatkan surat laporan dan penindakan," katanya. Bar


0 Komentar Pembaca















Isi Komentar:

Nama:
Website:
Komentar:
 
 Masukkan 6 kode di atas.